Impresi Mengendarai Honda CBR250RR, Rasanya Jos Gandos

Ninja150ss – Hai mas vroh… Pada acara Honda Sport MotoShow 2017 di Semarang, saya dan mas ari cxrider berinisiatif sendiri untuk menyambangi acara tersebut. Maklum saya cuma sekedar warung papan triplex bukan seperti teman-teman blogger lain yang sudah kondang dan sering kondangan 🙁 . Pada coretan kali ini saya ingin menuliskan impresi mengendarai Honda CBR 250RR, rasanya jos gandos.

Honda sport motoshow 2017 di Semarang

Saya sangat penasaran bagaimana impresi mengendarai Honda CBR 250RR, disaat teman-teman blogger yang lain sudah jauh lebih dulu mencoba motor ini, saya hanya bisa ngeces bin ngiler melihat dari dunia maya. Mau pinjem juga punya siapa? Di sini gak ada teman yang punya, lho koq gak dipinjemi unit tes ride kayak yang lain? Lah saya mah apa atuh cuma sekedar warung papan triplex mana mungkin bisa dipinjemi unit tes seperti blogger-blogger lain? Apalagi nama warung ini seperti salah satu produk genk ijo, judule ngimpi 🙁 .
Sukurin, salah sendiri ngasi nama blog koq ninja150ss, pinjem aja sama Kawasaki! Haiyah orang dulu bikin nama blog juga sekedar pengen nulis koq, gak ada maksud biar terkenal atau bisa kondangan. Suatu saat akan saya ceritain sejarahnya deh, biar gak di sinis in terus 😆


Ok balik lagi ke topik bahasan, awalnya saya dan mas ari ragu serta malu pengen test ride motor, tapi karena sudah terlanjur mampir jika gak memberanikan diri terus kapan lagi bisa merasakan impresi mengendarai Honda CBR 250RR? Akhirnya kita mendaftar pada stand test ride, disuruh milih motor, yaudin deh kita milih produk flagship dari AHM yang ber tagline “Total Control”.

Enak bener nih Honda CBR 250RR

Dengan bermodalkan tinggi badan +/- 175 Cm dan berat 60 Kg, saat menaiki Honda CBR 250RR kaki saya menapak sempurna, posisi badan pas dan motor tidak terasa begitu berat. Kontak diputar ke posisi On, wah tampilan speedometernya jos vroh, layar digitalnya keren. Pergerakan bar Rpm pun terlihat jelas, ada macam-macam lah disitu, bar bbm, riding mode, terus apalagi saya lupa soalnya gak kefoto. Rute test ride langsung di jalan raya pahlawan, dari bundaran air mancur ke arah simpang lima, putar balik ke selatan di depan gedung Ace hardware lurus sampai depan gedung DPRD, putar balik ke utara menuju air mancur lagi. Lumayan panjang kan? Jarang sekali track test ride bisa seperti ini.
Mesin motor saya hidupkan, halus sekali suara mesinnya, kopling saya tarik dan masukkan gigi. Saat itu saya lihat di speedometer riding mode posisi “sport”, narik handle kopling ringan banget, tuas persneling empuk, tenaga nya enggak liar di Rpm bawah. Jalan pelan-pelan dulu untuk penyesuaian, wah diajak belok nurut dan enteng nih motor. Begitu putar ke selatan di depan gedung ace hardware saya geber nih motor, mak nyuuutt…nafasnya panjang banget, suara khas mesin dua silinder terdengar jelas di telinga padahal knalpotnya masih standar.

Di track lurus tadi saya hanya bisa sampai gigi 3 itupun belum redline, yah cepat sekali rasanya, padahal masih pengen berlama-lama berkendara bersama motornya. Impresi mengendarai Honda CBR 250RR ternyata sangat menyenangkan, handling enak, tenaga linear, suspensi Upside down nya mantab. Gak salah nih motor dijuluki “Total Control” khas Honda yang Easy to ride.

Warung papan triplex naik Honda CBR 250RR ?

Yah begitulah coretan sederhana warung papan triplex mengenai impresi mengendarai Honda CBR 250RR. Karena keterbatasan waktu jadi saya kurang bisa mengeksplorasi lebih jauh, mungkin jika ada kekurangan mohon dimaklumi sebab saya hanya sekedar blohher otomtoif kelas teri, masih jauh dari kata pengalaman.

Salam foging pistun motor teknologi jadul bin ngebul tapi gak ngibul :mrgreen:

About SemarMoto 517 Articles
AUTOMOTIVE NEWS | REVIEW | SHARING

1 Trackback / Pingback

  1. Champion Celebration CBR250RR, Program Promo Honda 2018 - SemarMoto

Tinggalkan Jejakmu Disini