Malas Merawat Motor? Jangan Menyesal Jika Biaya Servis Membengkak




SemarMoto – Hai mas vroh… Kali ini mari kita diskusikan mengenai merawat motor, apabila lalai pasti ada kerusakan. Begitu motornya kita servis ya jangan ngeluh jika biaya servis membengkak, lha koq bisa? Ya tentu saja donk, suatu motor bila dipakai terus tapi gak dirawat tentu bakal ada yang rusak. Sudah banyak kejadian seperti ini, mungkin ini bisa menjadi contoh.

Sepeda motor merupakan kesatuan ratusan part, yang namanya motor dipakai tentu harus dirawat. Ganti oli mesin wajib hukumnya, entah mau interval berapa ribu kilometer itu tergantung pemilik dan kualitas oli mesinnya. Merawat motor tidak cuma soal ganti oli mesin saja vroh! Membersihkan filter udara, busi, injektor (jika pakai fuel injeksi). Bersihkan karburator, CVT, ganti kampas rem, kampas kopling, dan sebagainya. Yang namanya part jika dipakai terus tanpa dirawat sudah pasti bakal rusak, entah cepat atau lambat.
(Baca juga : akibat telat ganti oli mesin).

Saya akan mencoba memberikan beberapa foto akibat malas merawat motor, seperti foto di atas salah satunya. Itu gara-gara lalai ganti oli mesin, terpaksa harus turun mesin sebab piston macet. Yang rusak tidak cuma piston, teman-temannya pasti juga kena imbas. Seperti ring piston, dinding silinder, noken as, pelatuk klep, klep, dll. Jika harus ganti semua dalam waktu yang bersamaan tentunya bakal membuat biaya servis membengkak. Dari beli sparepartnya dan juga jasa ongkos mekanik untuk membongkar dan memasang part tersebut.

Tidak cuma soal oli mesin saja, bagian motor yang lain juga perlu dirawat vroh! Misalnya pada motor matik, area CVT itu sangat vital peranannya. Malas merawat motor matik bagian ini, jika rusak gak kalah besar biayanya. Seperti vanbelt, roller, kampas kopling, pulley, mangkok ganda, dll. Kalau harus ganti semua saat itu juga, bakal nyesek deh lihat biayanya, gak percaya? Nih ada buktinya.

malas merawat motor

Bagian yang lain pun juga perlu dirawat mas vroh! Contohnya lagi adalah bagian tanki motor, tempat bahan bakar minyak ini juga perlu dirawat loh! Soalnya di sini ada fuel pump dan injektor bagi motor injeksi. Sekali fuel pump atau injektornya rusak, aduh bikin cenut-cenut kepala.
(Baca juga : tanki motor karatan).

Padahal merawat motor itu jika dilakukan secara rutin, pasti biaya yang dikeluarkan jauh lebih sedikit. Misalnya rutin servis, nanti bakal keliatan mana sparepart yang sudah waktunya minta ganti. Ibaratnya kita sudah tau, oh vanbelt nya harus segera diganti, oh kampas koplingnya masih bisa untuk sebulan lagi. Eh kampas rem nya sudah mulai menipis, wah rollernya agak peang. Bisa dicicil lah kasarannya, gak harus mak breekk seketika itu juga semua diganti.

Biaya Servis Membengkak

Mau merk apapun motor kita, kalau tidak dirawat tentu saja bakalan rusak. Kecuali motornya cuma sampean pajang alias tidak dipakai, itu lain lagi ceritanya. Nah gimana mas vroh, masih malas merawat motor yang kita miliki? Sekalinya ambrol, jangan salahin motornya, apalagi harga sparepartnya. Pertanyaannya yang salah siapa?

Artikel menarik lainnya :

Salam foging pistun motor teknologi jadul bin ngebul tapi gak ngibul.

11 Komentar

  1. Anggep aja kaya ngerawat istri.. mau.y nunggangin doang kaga mau ngerawat ya lama2 ngambek.. klo mau tetep enak d tunggangin ya d rawatlah.. hahaha..

  2. mungkin semboyan mencegah lebih baik daripada mengobati
    salam kenal dan ijin numpang
    mbokoblog.wordpress.com/2018/03/25/polisi-tilang-mantan-pacarnya-sendiri-tapi-endingnya-menyentuh%f0%9f%98%a5/

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.